Malioboro Sesepi Ini Sebelum Pandemi, Serius?

gamebocor

Administrator
Staff member
Selasa Wagen


Malioboro sepi? Masa, sih?
Gak ada pedagang kaki 5?
Wah, kaya kota mati dong!
Malioboro tanpa kendaraan bermotor?
Gak mungkin, sih.
Akan tetapi, memang iya kok. Wah, ada apa ya?

Yoyoyo, selamat datang di trit ane, MayyaRossa, penyaji trit informatif & inspiratif.

Malioboro Sesepi Ini Sebelum Pandemi, Serius?

Malioboro sesepi ini, Gaess

GanSist, tahu dong Malioboro? Itu tuh, kawasan pertokoan di pusat kota Jogja yg memanjang dari Ngejaman/utara Nol kilometer Jogja, hingga Stasiun Tugu. Kalo Gansist berkunjung atau lewat di kawasan ini, pasti ramai sekali, baik oleh pejalan kaki, maupun kendaraan bermotor. Bukan rame karena suara ane, ya.

Nah, tahukah GanSist, ada satu hari di mana Malioboro "beristirahat" dari hiruk pikuk kota?

Selasa Wage.

Ya, di hari Selasa Wage ini, pedagang kaki lima yg berderet memanjang dari utara ke selatan, baik di timur jalan atau barat jalan, tutup semua. Mereka bekerja bhakti mulai pukul 7 pagi membersihkan sepanjang Malioboro, khususnya membersihkan sekitar lapak mereka. Beberapa temen ane ada yg mencari rezeki di sana. Katanya, bila ada yg tak datang untuk kerja bhakti, maka akan didenda.



Mengapa dipilih hari Selasa Wage? Tentu ada alasannya dong, GanSist. Selasa Wage adalah hari lahir Ngarsa Dalem Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Kendaraan bermotor juga tak boleh memasuki wilayah jalan Malioboro, kecuali TransJogja sih ya. Untuk andong & becak sih, masih diperbolehkan melintas.

Tak cuma itu. Sepanjang hari, akan disuguhkan sajian budaya, seperti street dance. Menariknya, para penonton boleh ikut menari bersama/beksan sesarengan. Tari yg ditampilkan pun beragam, berganti dari jam ke jam.

Malioboro Sesepi Ini Sebelum Pandemi, Serius?

Flash Mob/Beksan Sesarengan

Kegiatan Selasa Wagen ini berawal sejak 26 September 2017. Sejak saat itu Malioboro mengalami perubahan sedikit demi sedikit. Dilakukan penataan ulang kawasan ini, dengan memperlebar jalur pedestrian. Penataan ini mungkin sedikit banyak hampir sama dengan kawasan Champ Elyses di Jerman, di mana tempat untuk pejalan kaki lebih luas daripada untuk kendaraan bermotor.

Malioboro Sesepi Ini Sebelum Pandemi, Serius?


Jalan serasa milik sendiri, Gaess

Jalan yg tadinya ada dua ruas, sekarang tinggal satu ruas. Jalur lambat difungsikan sebagai area pedestrian. Di hari Selasa Wage ini, pengunjung bebas menikmati Malioboro dengan berjalan kaki. Pengunjung dapat foto-foto dengan asyik.


Suasana lengang tanpa kendaraan bermotor ini pun jadi mengingatkan ane pada Malioboro tempo dulu. Ya, sekitar tahun 90-an, saat ane masih pake putih merah nih. Saat itu, banyak seniman jalanan yg nongkrong di Malioboro. Ada seniman lukis, seniman tatto, penyair, bahkan penyanyi jalanan. Inspirasi seni sering mereka dapatkan di sini. Sekarang, keberadaan mereka sudah jarang sekali. Kalaupun ada, cuma beberapa seniman calung, ada sekitar empat titik di Malioboro.

Malioboro Sesepi Ini Sebelum Pandemi, Serius?


Malioboro di hari biasa. Rame banget kan Gansist.

So, kalo Agan Sista pharap ngerasain sensasi gimana "sepinya" Malioboro, coba datang hari Selasa Wage ke Jogja. Dijamin, kalian akan puas menikmati Malioboro tanpa kemacetan.

Sumber Gambar & Referensi:
1. Opini Pribadi
2. Di sini
3. Di sini
4. Di sini

Jogja, medio Maret 2021

Dari ane, yg punya rumah deket ama Malioboro. Hari ini 19:33
 

Our Partner

Top