Kamu Keras Atau Cerdas ?

gamebocor

Administrator
Staff member
Apanya mas? Kerjanyaaaa...!
Ada sebuah anggapan dari dulu, kerja keras sekerasss-kerasnya supaya rejekimu banyak! Banting tulang siang malam supaya duitnya ngumpul! Bener begitu? Gak ada salahnya sih selama rejekinya dari sumber yg halal..


Namun sekarang ada istilah kerja cerdas, sama kerjanya tetapi beda manajemennya.. hingga hasilnya juga beda! Biar gampang saya kasih ilustrasi kayak gini..

Si Paijo buka warung makan, dia memang jago masak. Setiap hari dia belanja ke pasar, buka warung hingga malam hari. Dibantu 4 karyawannya dia jualan, dia sendiri yg melayani. Bahkan urusan duit kasirpun dia juga yg pegang.

Warungnya makin rame. Paijo makin semangat, 20 jam sehari waktunya habis di warung, semangat terus ngumpulkan uang. Karena itu warungnya dia sendiri 100% hasilnya untuk dia.

Dalam sebulan dia nyaris gak ada libur, pagi hari pelanggan sudah menunggu hingga malam menjelang. Kalau ditanya jawabnya begini.

Jo.. warungmu rame ya! Uangmu banyak sekarang. Kapan liburan Jo? Jangan kerja terus Joo...

Alhamdulillah... rezeki ada terus, gimana mau liburan ya. Warung ini harus saya urusi, pelanggan sudah terlanjur suka masakanku. Kalau saya libur warung tutup dong, gak dapat menghasilkan uang. Sayang kan..

Waduh gitu ya Jo.. kalau anda sakit terus gimana Jo?

Ya terpaksa tutup warungnya.. pernah dua hari saya masuk angin meriang, ya terpaksa warung tutup deh!

Mmmm... begitu ya?

Beda dengan cara bisnisnya, si Panjul yg gak dapat masak tetapi pengen punya warung makan. Panjul mencari koki tukang masak yg mau diajak kerjasama. Dia bilang begini ke kokinya..

Kamu kerja disini, bikin masakan yg enak supaya pelanggan puas. Saya yg ngurus promosi & pelayanan. Nah anda saya kasih 10% dari keuntungan kita tiap bulan, diluar gaji UMR yg saya berikan. Semakin enak masakanmu, pelanggan suka, warung makin ramai, omzet makin banyak, maka bonus untukmu juga makin banyak.. setuju?

Jelas si koki mau lah.. dia sudah membayangkan, dapat tambahan uang diluar gajinya. Panjul gak serakah, dia serahkan urusan masak pada ahlinya, supaya dia dapat mengurus lainnya.

Dalam perjalanannya Panjul menunjuk superviser yg bertanggungjawab di pelayanan, dia tinggal mengontrol saja.

Waktu Panjul banyak tersisa, dia pakai untuk membuka cabang kedua, dibuat sistem yg sama. Kokinya senang, superviser juga dalam pantauan tiap hari memberikan laporan.

Njul.. berapa banyak warungmu sekarang?

Alhamdulillah sudah ada 5 cabang mas.. semua terpantau online di HP saya, semua bekerja dengan sistem yg saya buat. Pakai WA & CCTV saya pantau semua cabang, Kokinya juga bahagia dapat penghasilan tambahan. Saya dapat libur kapan saja, warung tetap buka walaupun saya pergi kemana.. tiap bulan keuntungan masuk ke kantong saya. Saya tetap dapat fokus ke pengembangan usaha...

Sudah dapat membayangkan mana yg bekerja lebih cerdas?
Kamu gak dapat jadi wanmensow! Apa-apa kerjain sendiri.. adalah pusing bin mumet! Serahkan pada ahlinya, berbagi hasil dengannya, supaya potensi yg ada dalam dirimu tidak mentok tersita ngurusin masalah teknis saja..

Begitu juga dalam jualan online. Kita harus cari banyak reseller alias jual ke penjual. Supaya kita tidak capek langsung jualan ke konsumen.

Kalau reseller sudah banyak baru kita buat sistem sebagaimana di atas supaya kita cuma mengontrol saja.

Kalau usaha sudah jalan rezeki berkelimpahan, jangan lupa anak yatim & dhuafa ya.. Karena itulah bekal sesungguhnya nanti di alam keabadian..

Semoga bermanfaat & salam sukses berkah selalu.. Hari ini 20:56
 

Our Partner

Top