GAGAL SNMPTN/SBMPTN BUKAN AKHIR SEGALANYA

gamebocor

Administrator
Staff member
sejak kemarin, bertebaran di sosmed, ortu yg post keberhasilan anaknya/adiknya/keponakannya diterima SNMPTN di universitas negeri/PTN. Ntar beberapa bulan lagi, ramai lagi di beranda sosmed, posting keberhasilan menembus jalur SBMPTN/Mandiri/Kemitraan. Apalagi kalo universitasnya prestisius macam UI ITB UGM ITS IPB Unpad Undip Unair -- tambah naik donk prestigenya. Bersyukur & bahagia sih wajar saja. Tentu mereka ngga bermaksud pamer, ane berprasangka baik, mengabarkan kabar gembira akan menularkan kegembiraaan kepada kerabat & sahabat.
Selain keberhasilan, ngga sedikit yg posting kegagalan - tentu bukan untuk berbagi kesedihan atau meratapi kegagalan. Tentulah memotivasi anak2 mereka untuk bangkit & jangan berlarut-larut bersedih apalagi putus asa. Masih banyak jalan lain. ada SBMPTN, ada jalur mandiri, jalur kemitraan, jalur ujian spesifik misal SIMAK UI atau Ujian Masuk UGM. Enak bener ya jaman NOW. Beda dengan jaman ane gaes, yg cuma mengenal PMDK (undangan) utk siswa berprestasi - miriplah dengan SNMPTN, tetapi kuotanya sedikiiiit banget, ngga kayak sekarang. Satu lagi jalur UMPTN (ini ujian tulis yg persertanya bejibun).

ane sekedar berbagi cerita - jaman SMA ane bukanlah siswa berprestasi. Bukan karena ane malas belajar. Tapi emang kemampuan ane udah mentok. Ane sekolah di SMA katolik favorit di sebuah provinsi di Sumatra. Isinya anak2 pinter semua gan, ngga sedikit yg berasal dari luar kota atau luar provinsi. Sejak kelas 1 SMA, nilai2 ane pas-pasan, mentok2 ranking 35-an dari 40 siswa. Lha ndilalah, nilai matematika & fisika ane 7, jadi dapat masuk IPA. Tapi lagi-lagi di kelas 2 & kelas 3, ranking ane sering masuk 10 akbar - dari belakang ... anjayyy .... yg horor pas jaman kelas 2 SMA gan, ada 42-an siswa di kelas ane, ane ranking 32 gaes! artinya ada 10 siswa yg di bawah ane, & ----- mereka, 10 siswa tersebut dinyatakan tinggal kelas alias ngga naik kelas 3 gan. dari 5 kelas IPA di kelas 2, karena rata-rata ada 8-10 siswa yg ngga naek (nilai mata pelajaran IPA rata2 di bawah 6) total siswa kelas 2 IPA yg ngga naek kelas 3 ada 40-an- maka sekolah ane merampingkan jumlah kelasnya jadi 4 kelas IPA di kelas 3. Hilang 1 kelas gan ... S A D I S!!
sekolah ane emang ngga kenal toleransi gan. Mencontek sekali dapat SP 1, mencontek kedua kali, dikeluarkan dari sekolah! ngga ada cerita nilai dikatrol. Mau agan anak gubernur, menteri, jenderal --- semua EQUAL !!!

nahhh ... ane termasuk beruntung dapat lolos ke kelas 3. oh ya, ane mo cerita. ane berasal dari keluarga yg sederhana, secara ekonomi, Bokap ane kuli pabrik. teknisi paling bawah dalam hirarki. alhamdulillah status buruh tetap. Dengan gaji pas-pasan, menghidupi 3 anak, yg semuanya di sekolah swasta elit. bokap ane juga membiayai sekolah & sampe kuliah, salah 1 keponakannya (tinggal sama kami) - masih ada adik nyokap, kerja serabutan, banyak nganggurnya, juga tinggal bersama kami. Bokap ane juga msh sering menolong sodara2nya (sampe skg ane bingung, koq ada aja ya rezeki) - belum lagi kegemaran berbagi ortu ane - saban bulan, nyokap ane malam2 pake kerudung, menunggu gelap, menjinjing beras 10 kg, beberapa bungkus, dianter ke beberapa tetangga yg kekurangan. ada pak Manto, tukang becak merangkap tukang angkut sampah, anak 7. ada bik Nonik, nenek janda, punya anak angkat 1 udah berkeluarga tetapi pemalas, kerjanya jualan kue keliling. ada pakde Kirman, kuli harian di perumahan deket kampung ane, anaknya 5. Belum lagi bantuan untuk sodara2 bokap, rata-rata kismin semua gan, kagak sekolah tinggal di dusun pinggir kota. Dan mungkin banyak lagi yg mereka bantu, yg ane ngga tau.
Ada 1 momen, yg bikin ane (waktu itu) meradang gan. Jadi ane selama ini ke sekolah mancal sepeda (butut) meski terawat (bokap ane jagoan urusan onderdil) - sementara temen2 ane rata2 anter jemput supir pribadi, atau naek angkot, atau bawa motor (sekolah ane membolehkan bawa motor asal punya SIM) - beberapa lagi bawa mobil (mereka parkir agak jauh karena sekolah ane melarang keras siswa membawa mobil - alasannya ga ada tempat parkir) - pernah beberapa tahun di atas ane, sempat uji coba boleh bawa mobil, jalan raya deket sekolah ane jadi showroom ... hahahaha
ane udah berkali2 meminta, memohon, menghiba, supaya ane dibelikan motor, bekas pun tak apa - biar gerak ane lincah - hoby ane ngga macem2 gan, pulang sekolah dapat ke gramedia, atau ke perpus daerah, buat baca2 & belajar di ruang ber-AC. tetapi bokap ane dengan strict MENOLAK. Nah, apa yg bikin ane meradang? jadi ane belakangan tau, sejak ane SMP, ada tetangga ane kena musibah, pinjam uang dari rentenir, itu pun untuk menolong sodaranya. tetangga ane kerja di Bank BUMN. Anaknya 8 gaes. bokap ane denger & tergerak, menolong - dengan cara bokap ane meminjam uang di koperasi kantor bokap. untuk ukuran sekarang, ane perkirakan sekitar 40 juta rupiah. tetangga ane lega terbebas rentenir, setiap bulan dia nyicil sesuai yg bokap ane cicil ke koperasi kantornya. bayangin gaes, ane cuma minta dibelikan motor bekas, katakan nilai sekarang seharga 10 juta, tetapi ga dikabulkan tetapi bokap ane dengan enteng minjem duit 40 juta untuk nolong tetangga (yg sebenarnya ngga susah2 banget tetapi keknya banyak utang juga sehingga hilang akal hingga terjerat rentenir) - ane inget kata2 ortu ane waktu itu "suatu ketika, anda & adik2mu akan menuai kebaikan yg bapak ibu lakukan saat ini"
Itu jaman2 ane ngenes gan - dibilang minder, sebenarnya ngga juga, mental ane kuat, meski kadang2 nyeri aja di ulu hati - liat ane pake sepatu docmart & adias KW2 - sementara teman2 ane necis. temen2 SMA ane, 70% keturunan Tionghoa, nyaris ngga ada yg kismin, temen2 lain, rata2 ortunya pejabat, BUMN, TNI/polri, pengusaha, profesional, tokoh masyarakat.

pas semester 6, nyokap kasih ane duit untuk bimbel gan, nyokap juga biayain sepupu ane (keponakan bokap) untuk bimbel, ini pakde ane juga susah, kerja tukang kebersihan anaknya 7 .. hahahaha

Tapi --- ketika UMPTN, ane keliru strategi gan. Ane bidik ITB & UI. jurusannya juga bergengsi. Meski ane jungkir balik belajar. Menghadapi UN & UMPTN. Ujung-ujungnya ane fail gan. Tanpa ada 2nd plan. ujian STAN ane gagal. ujian STIS (kedinasan BPS yg suka sensus) ane gagal. belakangan, ane dapat surat, ternyata ane diterima (meski awalnya cadangan), STT Telkom. Tapi biaya kuliahnya gan? geleng2, jaman itu, bokap ngaku ngga sanggup. Bahkan sebenarnya kalaupun ane keterima ITB, bokap sanggup kirim uang bulanan yg bener2 mepet. mungkin ane bakal kos di kandang kambing & makan 2x sehari dengan paket super ekonomis ... wexexexe. Jauh2 hari, bokap wanti2, ngga ada budget utk kuliah di swasta (STT telkom swasta gan), apalagi kelas Trisakti, UPH, Untar, Binus, Parahyangan - temen2 ane banyak kuliah di sono. Singkatnya, ane terpaksa menganggur. Ini yg bikin mules gan, sepupu ane yg bimbelnya, biaya ujian & keperluan lain2 dibantu ortu, malah keterima di Teknik PTN kota ane - nyokap ane ngomel2 gan, ya iya lah, dia cewek, sejak awal nyokap sarankan dia ambil Manajemen/akuntansi, malah diam2 milih teknik sipil. Bangke!! untuk biaya kuliah, nyokap ane nyuruh abangnya yg udah kerja buat bantu, sisanya ortu ane (hasil upah lembur) - nah, itulah gan jawaban bokap ane ada uang tambahan, dari lembur kalo pabriknya overhaul, atau menggenjot produksi. Kalau ga ada kerjaan tambahan, bokap ngobyek lembur di pabrik lain, dari jam 5 sore ampe jam 10 malam - setiap hari gan - bertahun-tahun. Biasanya ada proyek masang mesin, nah vendor/rekanan yg mensupply ga punya tenaga yg cukup, bokap ane ikut ngerjain, sepulang kerja.

ane ga dapat berleha-leha gan ... ane pasang target untuk tahun depan. untuk ngisi waktu & nyari duit, ane kontak teman2 ane yg bokap/paman2 mereka punya usaha. Ada lowongan di pabrik pengolahan kayu, 1 jam naik speedboat lewat sungai. Ane jabanin, siang kerja malam tidur di mess di lokasi, hiburan nonton TV parabola, nonton DVD, maen PS .. kalo pekerja lain yg udah berkeluarga, mrk nyari rumah deket lokasi. yg masih bujangan paling maen kartu, gitaran, ada juga yg demen baik ke lokalisasi - hahahaha. Saban malam ane sempatkan belajar lagi soal2 UMPTN. 6 bulan kerja, ane putuskan cabut, karena mau bimbel insentif di kota. Ane itung-itung, kalo ane keterima di Jawa, ane masih butuh uang utk beli motor, maka ane kontak temen2 laen, ndilalah temen ane, ngasih tau, pamannya, pemilik toko elektronik besar, butuh pegawai utk bagian gudang - nilai plus kalo dapat sedikit elektronik. Jadilah ane kerja dari pagi ampe jam 5 sore gan. Jam 6 sore ane bimbel intensif, spesifik siswa veteran - paket spesial biar materinya ngga ngulang gan .. njrit ... ane ikut try out, ketemu adik2 kelas - tengsin gan - baru masuk ruangan, ada yg teriak *woi tuaaaaaa!!!*

singkat cerita, UMPTN ane bidik ITB opsi perdana ITS opsi kedua. Alhamdulillah ane keterima di ITS gan. ortu ane senengnya minta ampun gan. di kampung ane, yg kuliah dapat dihitung dengan jari, itu pun kampus swasta ecek2 d kota ane.
nah, sejak ane merantau ke Surabaya, kemudahan & rezeki itu datang selancar air terjun gan. Memang ane secara akademik sih biasa-biasa aja, tetapi namanya kemudahan & pertolongan itu dari mana-mana. Ane memiliki teman2 baru, komunitas baru, pekerjaan sampingan yg asyik (ane punya 2 job tetap, editor di media & asisten koresponden kantor berita asing di Surabaya, juga ngerjain proyek2 pemda / swasta, sering juga dapat proyek ngerjain survey, yg ane ajak temen2 ane untuk membantu). Bahkan ane dapat kos di kos yg termasuk elite jaman itu. Hanya satu yg ane ngga berani utak-atik, sepeda motor butut pemberian bokap ane, ane rawat & ane pakai sebaik-baiknya. Meski dengan penghasilan ane saat itu, ane dapat beli motor kekinian ... temen2 ane yg ngga kenal akrab pasti nyangka ane anak orang kaya gan ...mahasiswa yg koleksi kaos polonya Jack Niclaus, Lacoste, bahkan kaos oblong ane pierre cardin. sepatu Adidas ori & Converse. Jeans Levi's & camel. Pergi agak jauh sedikit, naek taksi ... hehehe. ciamik

Terngiang-ngiang -- kata2 ortu ane ketika ane masih SMP-SMA gan,
"suatu ketika, anda & adik2mu akan menuai kebaikan yg bapak ibu lakukan saat ini"

belasan purnama berselang gan,
ane lulus kuliah, magang & kerja di kontraktor BUMN, 1.5 tahun kemudian ane diterima di perusahaan minyak Inggris-Italy, trus ane keterima di perusahaan minyak negerinya Dr M alias Mahathir Mohammad, based di KL, ane rajin ikut kursus keahlian di Univ of Malaya & NUS Singapore (baik dibayarin kantor atau duit ane sendiri) - ane ditugaskan ke Jakarta, sorenya ane nyambi S2 bisnis salah 1 kampus negeri elite. Tugas & short course ke luar negeri - alhamdulillah berjibun gan .... (padahal ane baru ngerasain meninggalkan batas kota, ketika kelas 2 SMP pas libur panjang, itu pun nebeng bus, karena temen kampung ane jadi tukang suruh2 bus antar kota) Saat ini --- garis nasib membawa ane, di posisi strategis salah 1 perusahaan ternama negeri ini.
adapun adik ane, setelah lulus akuntansi di PTN bandung, sempat kerja di bank BUMN, suaminya pejabat karir di BI, Malah adik ane sempet unpaid leave nemenin ipar ane S2 di UK gan.

Nyokap ane hingga sekarang masih sering bilang - kemudahan & rezeki ane & adik ane - bukan semata2 kerja keras & ketekunan, apalagi keberuntungan tetapi karena izin & ridho Allah, balasan atas doa orang2 susah/kerabat duafa, yg bertahun-tahun, ortu ane dengan ikhlas & menghindari orang lain tahu - menolong mereka, kebaikan kecil, tetapi rutin. Selain materi, ortu ane paling demen menolong secara informasi atau menyambung omongan - belakangan ane baru tau, pas ane udah di surabaya & merantau - nyokap ane sering bantu apabila ada anak tetangga atau kerabat yg kelas 3 SMA, nyokap belikan buku2 bimbel atau informasi masuk sekolah kedinasan.

demikian sedikit kisah ane gan ... semoga bermanfaat
terima cendol!


ps:
ada momen yg sering ane rindukan gan, yaitu dinas luar kota & liburan, & ane ajak bokap-nyokap, merasakan ademnya CRV, ane setelin film keren, ane duduk di samping driver kantor - atau sekedar ane jemput ortu ane, makan malam di tempat2 asyik di Jakarta - sesuatu yg bikin mereka terharu, ada genangan air mata nyokap ane ... yg pasti sering bilang "terima kasih nak, dulu kami ngga dapat memberikan hal-hal kemewahan seperti ini" & ane memeluk mereka erat2 gan ....
3 tahun silam, bokap ane berpulang dengan senyum ... berkali2 menyatakan "bapak mengucap alhamdulillah, bersyukur, hidup bapak melampaui keharapan. khususnya melihat kalian. bapak bangga nak"




Hari ini 12:57
 

Our Partner

Top